Tags

, , , , , , ,

Adopsi Internasional - UNICEF Dan Perang Kritik Lain Terhadap Adopsi Internasional

Adopsi Internasional - UNICEF Dan Perang Kritik Lain Terhadap Adopsi Internasional

UNICEF telah berperang melawan adopsi internasional selama bertahun-tahun bertentangan dengan pemahaman populer. Ini adalah perang dengan hasil yang jauh dari solusi real time untuk barang rampasan dari kemenangan tersebut. Premis UNICEF bahwa orang tua di negara-negara terbelakang harus disediakan sarana untuk menjaga anak-anak mereka tidak diperdebatkan. Baik adalah sikap UNICEF bahwa adopsi internasional seharusnya hanya jalan terakhir.

Namun taktik tekanan tangguh dan efektif UNICEF dan upaya lobi terhadap negara-negara berkembang menyerukan ratifikasi Perjanjian Den Haag untuk Perlindungan Anak dan pelaksanaan hukum adopsi dan model kebijakan yang secara efektif berfungsi untuk menutup program sepenuhnya atau hampir sepenuhnya kepada pengadopsi asing memungkiri sebuah sesat realistis dan keluar dari sentuhan kebijakan bertentangan dengan kepentingan terbaik dari ratusan ribu anak yatim piatu secara sah dan ditinggalkan di seluruh dunia. Upaya ini telah mengakibatkan penutupan semi atau lengkap adopsi di seluruh dunia di negara-negara seperti Guatemala Bulgaria Paraguay dan Rumania untuk menyebutkan hanya beberapa contoh.

Mari kita ambil contoh dari Guatemala. Setelah tekanan kuat dari UNICEF Guatemala akhirnya ditutup pintu bagi adopsi internasional pada tanggal Desember . Sebelum saat itu warga negara asing yang diadopsi sekitar . anak-anak Guatemala per tahun. Oscar Avila Berusaha Perbaiki Guatemala Domestik untuk Adopsi Luar Negeri Bermasalah menunjukkan Chicago Tribune Oktober bahwa Guatemala telah meluncurkan kampanye ambisius untuk merekrut orang tua asuh dan orang tua angkatnya bahkan di rumah. Sejauh ini program ini gagal total. Laporan Avila Hanya sekitar keluarga di sebuah negara dari juta saat ini telah diambil pada anak-anak asuh sejak program ini dimulai tahun ini.

Pendekatan yang Guatemala adalah mengambil dengan mencoba untuk mendapatkan perhatian dalam negeri untuk masalah ini adalah tentu meritorius namun pendekatan ini dapat dan harus telah dilaksanakan bersamaan dengan program internasional yang akan memastikan bahwa ribuan anak-anak akan menemukan rumah bukan limbah jauh di lembaga yang sering kekurangan dana kekurangan dan tidak mampu menyediakan kebutuhan anak-anak ini.

Salah satu kritik utama dari program adopsi Guatemala sebelum penutupannya adalah bahwa itu adalah di tangan pengacara swasta yang tergantung pada tengkulak kadang tidak bermoral untuk birthmothers pengadaan ingin memberikan anak-anak mereka dan mungkin mereka yang tidak ingin menyerahkan anak mereka. Tentu saja gambaran ini glosses atas sifat bagaimana praktek ini dikembangkan di desa-desa terpencil di Guatemala jauh dari pengacara di Guatemala City yang bisa mengatur adopsi oleh warga negara asing. Ini adalah cara praktis untuk menghubungkan birthmothers yang mencari adopsi sebagai pilihan untuk keadaan mereka biasanya mengerikan untuk pengacara yang kemudian bisa membawa anak-anak ke dalam tahanan melalui penggunaan panti asuhan dan kemudian menempatkan anak-anak dengan keluarga luar negeri melalui proses adopsi. Sangat menarik untuk dicatat bahwa baik UNICEF maupun pemerintah Guatemala bisa melihat bahwa mungkin ada jalan tengah untuk memecahkan masalah tengkulak yang tidak bermoral yang diduga memaksa para wanita untuk memberikan anak-anak mereka membayar perempuan sebagai bujukan atau bahkan banyak laporan-laporan menyatakan menculik anak-anak ini untuk diadopsi. Banyak laporan ini dipoles fakta bahwa ibu melahirkan harus melepaskan anak mereka untuk pengacara menyarankannya hak nya menjalani wawancara dengan Pengadilan Keluarga tes DNA dari ibu kandung dan anak diperiksa oleh kantor Guatemala Jaksa Agung dan sekali lagi persetujuan ibu kandung untuk adopsi setelah persetujuan Jenderal Pengacara itu.

Avila laporan mengindikasikan bahwa Departemen Guatemala Kesejahteraan Sosial kini telah menciptakan kantor satelit di seluruh negeri dalam upaya untuk meningkatkan kolam nya keluarga tertarik dalam membina atau mengadopsi anak-anak ini. Sayangnya ini adalah persis jenis reformasi yang pengacara adopsi banyak disebut yang akan menghilangkan keterlibatan perantara tetapi memungkinkan pengacara untuk bekerja dengan Departemen Kesejahteraan Sosial di konser dengan program berkelanjutan untuk mempromosikan anak asuh dan adopsi dalam negeri. UNICEF tidak akan datang ke meja tidak juga pemerintah Guatemala yang sangat ingin untuk benar-benar menutup pintu pada adopsi internasional dalam menanggapi upaya yang kuat dan efektif UNICEF lobi.

Contoh lain dari kritik sesat mengenai adopsi internasional di Malawi dimana adopsi Madonna terkenal terjadi. Malawi adalah negara juta dan sekitar juta adalah anak yatim setengah dari yang AIDS yatim piatu. Solusi lambat datang di negara yang dilanda epidemi AIDS menginfeksi hampir seperempat dari penduduknya. Anak-anak yatim piatu pantas kesempatan karena harus rumah permanen dan keluarga. Adopsi internasional bukan solusi sempurna untuk masalah di Malawi dan negara-negara lain begitu banyak dari Afrika tetapi menyelamatkan nyawa memberi anak kesempatan satu adopsi pada suatu waktu.

Tentu saja sebagian besar akan setuju bahwa adopsi internasional tidak harus menjadi jawaban tunggal untuk kemiskinan yang dihadapi oleh bangsa di seluruh dunia. Tidak ada orang rasional akan berpikir begitu. Adopsi internasional harus dilihat sebagai tindakan darurat sementara diambil saat PBB kelompok hak asasi manusia organisasi kemanusiaan dan pemerintah negara-negara terbelakang mencari jawaban atas kemiskinan tingkat kelahiran tinggi AIDS malnutrisi kurangnya pendidikan kurangnya hak-hak perempuan dan pengangguran besar-besaran yang menyebabkan orang tua membuat keputusan sulit mengenai masa depan keturunan mereka. Adopsi International adalah salah satu roda penggerak sementara di roda. UNICEF dan pencela lain dan kritikus adopsi internasional terus-menerus gagal untuk mengenali peran darurat penting adopsi internasional dan bagaimana kompromi dan solusi tengah tanah bisa melayani anak-anak yatim piatu dan terlantar.